Sinergitas Dorong Tumbuhnya Perekonomian Kepri

Sinergitas Dorong Tumbuhnya Perekonomian Kepri

Plt Gubernur Kepri H Isdianto menghadiri Rapat pimpinan provinsi (Rapimprov) V Kadin Kepri tahun 2019 bertempat di Sahid Hotel, Batam Center Rabu (27/11).

Dalam sambutannya, Isdianto mengatakan bahwa Kadin sebagai wadah perhimpunan para pengusaha memiliki peran yang penting dan strategis. Eksistensi, kiprah serta peran Kadin Provinsi Kepri tidak diragukan lagi dalam upaya ikut memacu investasi dan menggerakan roda perekonomian di daerah.

“Untuk itu kita senantiasa terus menciptakan sinergitas antara kadin dan pemerintah dalam mendorong pertumbuhan ekonomi khususnya di Kepri,” kata Isdianto.

Lebih lanjut kata Isdianto, Rapimprov sendiri merupakan upaya nyata dari Kadin untuk serius memikirkan langkah-langkah apa saja dalam memajukan dan menumbuhkan ekonomi Kepri.

“Pertumbuhan ekonomi yang ada di Kepri ini dipercayakan kepada kita. Saya yakin kita punya keterbatasan maka dari itu kita bergandeng tangan dan bekerja sama dengan kadin agar investasi di Batam lebih banyak lagi,” lanjutnya.

Isdianto menuturkan, saat mengikuti rapat di Jakarta, Presiden Jokowi menginstruksikan kepada seluruh Gubernur terkait urusan perizinan yang bersifat investasi untuk eksport jangan dipersulit. Apalagi disinyalir, ada beberapa perusahaan yang akan masuk ke Kepri dan jika itu betul terjadi alangkah sejahteranya Kepri kedepan.

“Kami berharap terus adanya terobosan-terobosan sehingga Kepri menjadi lebih maju,” tambah Isdianto.

Sementara itu, Ketua Kadin Provinsi Kepri Ahmad Ma’ruf Maulana melaporkan bahwa Rapimprov kali ini mengambil tema “Kepastian Hukum Berinvestasi di Kepri”. Tema itu tersebut dirasa penting sebagai upaya menumbuhkan perekonomian dengan tidak ragunya para investor karena punya kepastian hukum.

Dalam hal instruksi Presiden, lanjut Makruf agar indonesia maju diharapkan pemerintah daerah/provinsi dan pusat hadir di dunia usaha agar lapangan perkerjaan, devisa yang masuk tumbuh dengan sendirinya, sehingga Kepri menjadi lebih baik lagi.

“Kami telah melakukan promosi investasi ke Amerika. Alhamdulillah kami dapat investasi yang masuk dan dalam dua bulan kedepan ada 11 perusahaan asing yang masuk ke Kepri seperti perusahaan pengalengan ikan, industri lampu mobil, elektronik handphone. Kami akan mem-follow up lagi,” kata Makruf.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.